you're reading...
Kolom Guru

Berempati Dikala Ujian Nasional

Kesibukan menyongsong Ujian Nasional (UN) sudah dirasakan jauh-jauh hari lalu. Tak hanya sibuk, rasa cemas, panik menjadi terasa sejak siswa mulai memasuki kelas terakhir pada jenjang pendidikannya. Semua bermuara pada satu tujuan, yaitu kelulusan. Mereka harus rela dijejali  bermacam-macam materi yang kelak diujinasionalkan.

Tidak puas di sekolah, siswa masih harus mengikuti pelajaran tambahan di bimbingan belajar yang andal dan favorit. Kelulusan seolah menjadi hal mutlak yang harus dicapai siswa, kelulusan 100 persen harus dihasilkan sekolah, harus diraih kabupaten, provinsi dan akhirnya hasil 99,99 persen  dicapai di tingkat nasional. Itulah yang dimaui pemerintah, bahwa pendidikan kita berhasil, pendidikan kita sukses, semua siswa mampu menembus evaluasi, standardisasi nasional.

Padahal, kalau mengamati secara cermat, kondisi siswa kita beragam. Ada beberapa murid yang masa bodoh dan tidak peduli, beberapa murid serius, beberapa lagi harus berjuang dan belajar keras. Berawal dari keberagaman itulah muncul kekhawatiran, bagaimana mungkin angka seratus persen dapat tercapai? Tuntutan dari kepala sekolah, tuntutan Dinas dan tuntutan orangtua siswa membuat guru menghadapi dilema etika, yaitu kondisi dimana seseorang dihadapkan pada pilihan dan kemungkinan-kemungkinan yang sulit, menantang dan pada umumnya tidak disukai.

Namun seseorang tersebut harus membuat keputusan untuk memecahkan dilema tersebut (Shapiro: 2005). Ada dilema etik antara kepedulian (care) dan aturan (rules) di sini. Di satu sisi kode etik sebagai guru profesional harus dijunjung tinggi, di sisi lain guru merasa harus berempati, harus menolong siswanya, harus menyenangkan orangtua siswa, harus mengharumkan nama besar sekolahnya, harus memenuhi target kelulusan 100 persen. Inilah yang kemudian menggiring beberapa guru, kepala sekolah atau sekolah kepada upaya-upaya yang tidak etis untuk mencapai hasil yang paling baik di sekolahnya.

Sikap dan perlakuan empati seorang guru kepada siswa merupakan tuntutan mutlak untuk mencapai hubungan yang harmonis dan edukatif. Proses pendidikan pada salah satu jenjang berlangsung tidak sebentar, masa tiga tahun kebersamaan guru dan siswa harusnya tidak bermuara kepada 3-4 hari dengan persembahan empati yang ‘bernoda’. Seperti kata pepatah, nila setitik, rusak susu sebelanga.

Pada saat pelaksanaan UN, tidak banyak yang bisa kita berikan kepada siswa. Wujud empati yang dapat kita tawarkan dapat berupa empati fisik, psikis dan empati lingkungan. Pertama, empati fisik dapat kita berikan antara lain menyediakan sekadar beberapa butir permen di ruang-ruang kelas. Terutama permen jahe. Dengan mengonsumsi dua buah permen jahe, menurut peneliti di India Central Food Technological Research Institute, bisa mengurangi risiko mual dan heartburn atau naiknya asam lambung, yang bisa disebabkan perasaan cemas. Empati fisik lain adalah dengan memberikan ìpinjamanî pensil dan penghapus kepada siswa.

Kedua, Empati psikis. Kesiapan mental merupakan kunci utama kesuksesan siswa dalam mengerjakan soal. Kondisi tersebut harus bisa guru berikan kepada siswa dengan menjadi pengawas ruang yang ‘wajar’, tidak over acting, apalagi sampai membuat kenyamanan dan ketenangan siswa  terganggu. Ketiga, empati lingkungan. Ketenangan dan kenyamanan lingkungan merupakan bentuk empati yang harus diberikan kepada siswa. Suasana hiruk pikuk diupayakan diminimalisir. Kenyamanan dan kelayakan ruangan, pengaturan tempat duduk, posisi pengawas, bahkan sampai kebersihan ruangan.

Wujud empati lain yang bisa dilakukan adalah menjaga keberlangsungan UN dengan amanah. Menjadi pengawas UN sesuai tugas pokok dan fungsinya, menjadi penyelenggara dan panitia rayon UN yang jujur, andal dan beretika dan menjadi orangtua yang memberikan rasa aman, kenyamanan serta doa restu kepada anaknya.

Hasil pendidikan yang diharapkan bukan sekadar mencetak siswa yang pintar, namun lebih dari itu, pintar dan berbudi pekerti luhur.

*) Guru SMKN 2 Sewon Bantul, S2 Manajemen Kepengawasan Pendidikan MM UGM.

About smpn2pagerwojo

Blog SMP Negeri 2 Pagerwojo, Tulungagung

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Arsip

Banner


%d blogger menyukai ini: